Pengajaran Dari Batu

Thursday, July 24, 2014

0 comments
Surah Baqarah 68-74 Allah menceritakan perihal sekumpulan dari Bani Israel yang mengadu hal kerabat mereka di bunuh. Lalu Allah memerintah untuk di sembelih lembu betina.

Mereka bertanya sebanyak 3 kali, memohon diperjelaskan sifat lembu betina tersebut, sedangkan perintah asal hanyalah menyembelih seekor lembu betina.

Kali pertama - Allah menyebut ciri-ciri lembu itu. Lembu yang tidak terlalu tua, tidak terlalu muda, yang pertengahan umurnya. Mereka terus bertanya.

Kali kedua - Allah menjelaskan ia lembu yang kuning cerah warnanya. Tidak berhenti di situ, mereka terus bertanya.

Kali ketiga - Allah menyebut lembu itu tidak digunakan untuk membajak dan tidak juga untuk menyiram tanaman. Tidak cacat dan belang padanya. Mereka diperintahkan untuk memukul sebahagian dari lembu itu kepada mayat saudara mereka itu. Mayat tersebut bangun menunjukkan pembunuh yang sebenarnya di kalangan kerabat yang mengadu. 

Soalan-soalan yang banyak tu sebenarnya dizahirkan kerana mereka hendak mencari helah untuk tidak mengerjakan apa yang diperintahkan ke atas mereka. Demikianlah perilaku manusia yang berhati keras.

Perihal keras hati manusia ini ditegur oleh Allah dengan perumpamaan:-

ثُمَّ قَسَتۡ قُلُوبُكُم مِّنۢ بَعۡدِ ذَٲلِكَ فَهِىَ كَٱلۡحِجَارَةِ أَوۡ أَشَدُّ قَسۡوَةً۬‌ۚ وَإِنَّ مِنَ ٱلۡحِجَارَةِ لَمَا يَتَفَجَّرُ مِنۡهُ ٱلۡأَنۡهَـٰرُ‌ۚ وَإِنَّ مِنۡہَا لَمَا يَشَّقَّقُ فَيَخۡرُجُ مِنۡهُ ٱلۡمَآءُ‌ۚ وَإِنَّ مِنۡہَا لَمَا يَہۡبِطُ مِنۡ خَشۡيَةِ ٱللَّهِ‌ۗ وَمَا ٱللَّهُ بِغَـٰفِلٍ عَمَّا تَعۡمَلُونَ

"Kemudian sesudah itu, hati kamu juga menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir air sungai daripadanya; dan ada pula di antaranya yang pecah - pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya; dan ada juga di antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah; sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan."
(Surah Al Baqarah : 74)

Ia perbandingan keras hati dan kerasnya batu.
Batu bila dilalui air, ia memberi laluan kepada kpd air lalu menjadi sungai.
Bila hendak terpancar air, ia memberi laluan lalu menjadi mata air.
Namun yang paling terkesan- ada batu yang jatuh dari dari gunung dan bukit- HANYA kerana takutkan Allah.

Dan hati manusia lebih keras dari batu.

Mudah-mudahan kita beroleh pengajaran dari batu.

(*Tazkirah Hari Pertama Ramadhan 1435 di Group Whatsapp Izzuddinians9701)
Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.