Audit diri dan jujur kepada diri

Thursday, April 4, 2013

"Audit diri sendiri" pesan Prof Muhaya.

Bila ada masalah dengan orang, tak perlu memandang jauh kepada yang di kiri dan kanan. Lihat sendiri. Intipati pesanan Prof di atas. Dalam masa yang sama, aku juga rasa kita perlu berlaku adil dengan bersikap jujur kepada diri sendiri.

Bersangka baik
Bersangka baik adalah sesuatu yang dituntut. Namun apabila yang kelihatan adalah "keburukan yang jelas" maka ruang untuk meletakkan sangkaan tidak lagi wujud. Kaedah fiqh menyebut "sesuatu yang diyakini oleh seseorang tidak akan dibatalkan dengan sesuatu yang syak".

Oleh itu, dalam usaha audit diri atau muhasabah, ajar diri mengenal dan menerima realiti. Kegagalan berlaku adil kepada diri kadang-kala menyebabkan kita menghukum diri kita dengan tidak selayaknya.

Cerita 1
Si A pula seorang yang tidak jujur dan kerap berbohong. Si B kawan kepada Si A. Mereka kemudian tidak lagi berkawan. Si B menyalahkan dirinya kerana dia merasakan dirinya gagal bersangka baik terhadap Si A.

Cerita 2
Mengambil contoh kisah Anang dan Kris Dayanti (KD). Anang menyatakan KD sudah 5 kali curang, lalu sepulangnya dari umrah, KD telahpun diceraikan.

Dapatan untuk Cerita 1
Bagi cerita 1, Si B mungkin menganggap Si A sebagai seorang kawan. Namun apabila kawan itu tidak lagi jujur, Si B seharusnya berlaku adil kepada dirinya. Pendekatan mengiyakan pembohongan dan sikap tidak jujur yang dilakukan oleh kawannya, dia juga secara tidak sedar telah menjadi seorang yang tidak jujur dalam berkawan. Sekurang-kurangnya, dia perlu menerima realiti bahawa yang dikenali itu seorang yang tidak jujur dan mengambil tindakan yang sepatutnya, samada menegur atau meninggalkan kawan tersebut, tanpa sama sekali melupakan untuk mengirimkan doa. 

Ciri-ciri seorang kawan adalah sesuatu yang universal yang tidak memerlukan penjelasan panjang lebar (budak kecil pun tahu ciri-ciri kawan). Apabila ciri-ciri itu luput, maka penilaian semula adalah perlu samada yang dikenali itu kawan ataupun tidak.

Dapatan untuk Cerita 2
Cerita 2 adalah cerita yang biasa mengambil tempat. Namun kisah Anang dan KD diketahui umum kerana mereka artis ternama. Curang adalah satu bentuk ketidakjujuran. Namun impaknya besar lebih-lebih lagi untuk mereka yang telah berumahtangga. Ia melibatkan kehormatan diri, nasab dan keluarga. Anang meluahkan rasa seperti di dalam lagunya, betapa dia mencintai KD, namun bukan mengharapkan cinta itu dibalas dengan kecurangan dan tidak jua berkongsi cinta dengan lelaki lain.

Jujur
Menerima kejujuran seharusnya dibalas dengan kepercayaan. Ada kata-kata yang menyebut 
"TRUST is like a GLASS. once it SHATTERED, everything will be OVER. if u have it back, the CRACKS always b a reminder.." 
Tidak jujur juga adalah sifat orang munafik. Dari Abu Hurairah RA, bahawa Rasulullah menyebut "Tanda orang munafik itu ada tiga, bila bercakap dia bohong, bila berjanji dia mungkir, bila dia diberi amanah, dia khianat." (Hadis Bukhari dan Muslim). 

Antara perkara yang menyuburkan sifat nifaq (hipokrit) adalah meninggalkan solat jumaat tiga kali berturut-turut. Rasulullah bersabda “Barangsiapa yang meninggalkan sembahyang Jumaat tiga kali (berturut-turut) makan Allah SWT mengecap hatinya (sebagai munafik atau orang yang melengah-lengahkannya)” (Riwayat Ahmad).  

Ancaman buat orang munafik adalah tempat di neraka yang paling dalam seperti di dalam firman Allah,  "Sesungguhnya orang-orang munafik itu ditempatkan pada tingkatan yang terkebawah sekali dari (lapisan-lapisan dalam) neraka. Dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat sesiapa pun yang boleh menolong mereka." (Surah An Nisa: 145)

Jujur kepada diri
Ada masanya kita perlu berhenti menyalahkan diri sendiri atas segala masalah yang dialami. Kenalpasti punca masalah dengan adil, samada ia datang dari diri sendiri atau orang lain. Jika berpunca dari diri sendiri, maka tukar sikap. Jika orang lain, tukar pendekatan terhadap orang tersebut. Terima kenyataan bahawa dalam pisang setandan, bukan semua buahnya elok. 

Melepaskan sesuatu yang disukai
Tiada peringatan yang lebih baik daripada kalam suci, firman Allah "Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Al Baqarah: 216)

Semoga Allah menjauhkan sifat nifaq (hipokrit) dari bersarang dalam hati. Semoga segala yang dikerjakan ikhlas menuntut keredhaanNya semata-mata.

ALLAH JUA YANG LEBIH MENGETAHUI.

0 comments :

Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.