Berdamai Dengan Tuhan

Tuesday, January 29, 2013

0 comments
Rasulullah membawa mesej kedamaian. Baginda berjaya menghentikan persengketaan puak Aus dan Khazraj yang berlarutan selama 140 tahun. Lebih dari itu, penduduk Madinah ini kemudian bersaudara dan menyambut orang-orang Mekah yang berhijrah. Penduduk Madinah ini digelar Ansar, penolong-penolong. Mereka bukan setakat menolong, mereka melebihkan "pendatang" dari Mekah ini, lebih dari apa yang mereka lakukan untuk diri mereka sendiri. Sifat melebihkan orang lain di atas diri sendiri ini digelar itsar إثر . Allah mengabadikan kisah epik ini seperti firmannya;

Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka, dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu; dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat. (Surah Al-Hasyr: 9)

Demikian sebahagian dari isi kuliah Habib Ali Zainal Abidin Bin Abu Bakar Al Hamid, pada sambutan Maulidur Rasul 28 Januari 2013. Pesan Habib Ali "Sebelum berdamai dengan jiwa-jiwa manusia, perlu terlebih dahulu berdamai dengan Allah."

Berkenaan isu berdamai, muhasabah buat diri yang sukar memaafkan. Aku memohon kepada Zat yang menggenggam jiwa ini, jadikan aku seorang yang mudah dan sentiasa memaafkan. Pesan Prof Dr Muhaya sentiasa terngiang-ngiang. Untuk mendapatkan inner peace, hati tidak boleh sakit, hati yang tidak memaafkan tidak akan tenang, hati itu sakit.

Ada kata-kata yang menyebut, bila hati diserahkan untuk disenangi, hati itu juga diserahkan untuk disakiti. Maka telahpun segumpal darah milik aku itu diperlakukan dengan tidak selayaknya dan sakitlah ia. Aku tahu hati milik aku itu keras dan aku sedar hati keras itu adalah hati yang tercela seperti disebut Allah;

Kemudian sesudah itu, hati kamu juga menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir air sungai daripadanya; dan ada pula di antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya; dan ada juga di antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah; sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan. (Surah Baqarah : 74)

Dengan kehendak Allah jua segala peristiwa-peristiwa dan kejadian-kejadian telah mengambil tempat. Padanya terdapat perkara-perkara yang menyenangkan hati dan menggembirakan. Indah-indah semuanya.

Namun apabila semua mula kelihatan berbeza, mungkin masanya telah tiba. Sebagai misal, ada yang disifatkan sebagai kerahsiaan, namun pandangan aku lebih mirip kepada pendustaan. Ada yang dinisbahkan dengan menjaga hati, tapi aku mendapatinya bermuka-muka dan hipokrasi. Semua ini tidak menyenangkan hati. Sabda Baginda SAW
"Dari Abu Hurairah r.a katanya Rasulullah saw bersabda: "Tergolong manusia yang amat jahat,orang yang bermuka dua. Dia datang ke suatu golongan dengan wajah tertentu dan datang ke golongan lain dengan wajah yang lain pula"
Saidina Ali bin Abi Thalib r.a. pernah berkata, “Sejahat-jahat teman ialah yang memaksa engkau bermuka-muka dan memaksa engkau meminta maaf atau selalu mencari alasan." Namun apa yang aku rasa tidak lebih dari tafsiran kemanusiaan yang juga tidak lari dari khilaf dan kesilapan. Maka, barangkali aku juga silap. KepadaNya aku memohon keampunan. Tidak aku nafikan aku juga pernah merasa kebaikan. Aku berdoa, semoga kebaikan itu mekar dan terus subur. Aku sangat mengimpikan untuk berhimpun di dalam kebaikan tanpa kepura-puraan. Kepura-puraan yang melelahkan jiwa dan merunsingkan minda. Aku tidak sempurna dan baik. Tapi aku mahu sama-sama jadi baik.

Begitu jua perihal yang kemudian berubah pendirian. Peribadi yang baik. Mungkin ujian yang datang merupakan petunjuk dari Tuhan Mungkin juga ujian itu berakhir dengan kegagalan. Allah jua yang lebih mengetahui akan kebenaran.

Aku beriman bahawa disebalik yang terjadi itu ada kebaikan. Ya Allah, jadikan aku peribadi yang mudah memaafkan. Yang indah-indah, jika ia membawa kebaikan, takdirkan ia buat aku, namun jika indah-indah itu melalaikan dan merosakkan aku, buang jauh-jauh yang indah-indah itu. Aku hanya mahu kebaikan dari-Mu, kebaikan itu yang pasti tidak akan menghampakan. Jadikan aku insan yang tidak hidup dengan menjadi hamba kepada insan lain dan membelakangkan redhaMu demi mencari redha mereka itu. Jadikan kehidupan aku dikelilingi insan-insan yang mengingatkan aku kepadaMu dan kebaikan.

Sudah-sudahlah yang lalu. Aku tak mahu lagi gembira yang begitu. Walaupun hati ini meronta mahu untuk berdamai, namun seperti pesan Habib Ali, sebelum berdamai dengan insan, berdamailah dahulu dengan Tuhan.

Sirih-sirih Pulang Ke Gagang - IIUM Swimming Pool

Wednesday, January 9, 2013

0 comments
IIUM Swimming Pool
Yesterday, Nik and I went to IIUM swimming pool. That very place is where  I learned how to swim , trained to be lifeguard and university swimmer, and later served as lifeguard and swimming instructor. Nik shares the same background.

Reminiscing the good old days as "The Lifeguard". We used to share foods and drinks. We quarrelled with the officer in charge of our allowance when the payment is late. We swam when we were caught by fever or when we got running noses. We undergo training from 10 p.m. to 1 a.m, in order to get the Bronze Medallion. Training during fasting month of Ramadhan was tougher, since we couldn't take heavy meal during iftar (not to throw it up later), and we lost appetite after hours of training. Post-training, we would take our juice, a blend of various fruits and we called it "air syurga". I normally took two big glasses...haha. Every Wednesday, we would go to pasar malam after afternoon session ended and had hour makan besar before 8.00 pm session begun.

Nasi Arab Mahallah Ali
Nik and I knows each other at the pool. Ever since, he became my best friend. At one time,  we were unfortunate since we were assigned to do breaststroke for inter-universities swimming competition (MASUM). Those who do freestyle will finish earlier and we were then left behind to complete the training.  We would be the last to leave the pool. The pool was where we told each other our stories. As friends, there were bumps here and there, but we remain good friends.

On the way home, while listening to IKIM.FM, a hadith was narrated, by Abu Hurairah R.A, that the Prophet had once said;
"And, you will find the worst of all people, the one with two faces who comes to this group with one face, and to that group with another face."
I seek refuge from Allah from such an attribute. I seek forgiveness for all of my sins. Amin.

Faces struck by hunger. Haha
It was such a great visit. It brings back the good memories. Good activity (swimming), good meals and more important, good companion. Ianya sirih-sirih yang pulang ke gagang.

Juara Lagu di hatiku

Monday, January 7, 2013

1 comments
6 Januari 2013 berlangsung Anugerah Juara Lagu 2012. Aku tidak tertarik hati untuk mengikuti anugerah tersebut. Ada yang mengatakan mutunya muzik di Malaysia masih rendah. Aku sendiri tidak pasti. Mungkin kerna aku tidak minat, semua komen aku bakal bersifat negatif. Contoh komen negatif aku, di majlis-majlis sebegitu, susuk tubuh ditayangkan dengan tidak selayaknya. Di majlis-majlis sebegitu juga, artis-artis seperti dikecualikan dari tatasusila moral dan hukum keagamaan. Artis-artis juga bebas bercakap apa sahaja yang mereka suka, dan sekiranya silap, mereka akan dimaafkan kerana mereka hanya artis. Aku bukanlah baik sangat. Namun baru-baru ini aku terbaca kata-kata Ustaz Azhar Idrus. Ianya sedikit sebanyak menginsafkan. Kata beliau yang membawa maksud lebih kurang "Orang yang di dalam kubur tu kalau diberi peluang, sanggup bangun sekejap untuk sujud. Kita yang hidup ni tak nak sujud."

Sungguhpun begitu, masih ada muzik tempatan dan muzik antarabangsa yang aku ikuti. Antara lagu yang aku suka, "Good Enough", dendangan Darren Hayes. Lebih baik dari yang terbaik adalah cukup baik. Haha.

Arakian, baru-baru ini aku terjumpa suatu klip di Youtube. Sekumpulan anak muda mendendangkan Qasidah Ya Hadi. Subhanallah, indah sungguh dendangan mereka itu. Qasidah tersebut indah, kerana yang dikisahkan tidak lain dan tidak bukan adalah kekasih hati, ke atasNya selawat dan salam. Cinta itu benar-benar buta kerana yang dirindukan itu peribadi  yang tidak pernah aku bersua. Hanya setakat mendengar nama dan kisah-kisahnya sahaja. Aku menyanjungi mereka yang dapat melahirkan cinta yang serupa di dalam kata-kata, mudah-mudahan dapat aku menumpang rindu dalam kata-kata mereka itu.

Anak-anak muda itu penuntut sekolah menengah di Brunei. Mereka menggelarkan diri mereka "Firqah An-Naghom". An-naghom membawa maksud irama. Ekspresi anak muda dalam mengalunkan qasidah ini aku kagumi, seakan-akan mereka faham maksud qasidah itu. Allahumma, semoga anak-anak muda tersebut diberkati dan semoga kegiatan sebegini mendapat tempat dalam jiwa anak-anak muda di negara ini. Mereka ini Juara Lagu di hatiku. Di bawahnya lirik yang diambil dari facebook mereka (dengan sedikit modifikasi mengikut pemahaman aku)




يَا حَا دِى سِر رُوَيدًا

يَا حَا دِى سِر رُوَيدًا
   Wahai pemandu rombongan bawalah perlahan-lahan  
وَانشُد اَمَامَ الرَّكبِ
Dan menyanyilah di hadapan mereka yang ikut serta
فِى رَكبِ لِى عُرَيبٌ
Pada rombongan ada seorang yang ku cinta
   اَخَذُوا مَعَهُم قَلبِى 
Mereka membawa bersama buah hatiku
مَن لِى اِذَا اَخَذُوا لِى قَلبِى
Siapakah tinggal yang untukku, jika mereka membawa pergi kekasihku


سَتَتُو نِى فِى البَوَادِى
Rombongan itu membuat aku keluh kesah 
     اَخَذُوا مِنِّى فُؤَادِى
Kerana mereka membawa pergi buah hatiku
مَن لِى اِذَا اَخَذُوا لِى قَلبِى
Siapakah yang tinggal untukku, jika mereka membawa pergi kekasihku


فَنحُ يَا حُوَيدَ العِيسِ
Maka berhentilah wahai pemandu kekasih
     وَاَنزِل طَيبَةً بِالتَّقـدِ يسِ
Dan singgahlah di Madinah dalam keadaan penuh suci 
تُحظَى المُنَى بِنَيلِ القُر بِ
Mudah-mudahab tercapai cita-cita untuk hampir kepada Nabi

رِفقًا رِفقًا بِى يَاحَا دِى
Kasihanilah aku wahai pemandu
     رِفقًا رِفقًا بِفُؤَا دِى
kasihanilah hatiku yang rindu
مَن لِى اِذَا اَخَذُوا لِى قَلبِى
Siapalah yang tinggal untukku, jika mereka membawa pergi kekasihku


وَتَاَ دَّب فِى حِمَا هُم    
Peliharalah gerak laku tatkala di kawasan mereka (Madinah)
لاَوَلاَ تَعشَق سِوَا هُم
Dan usah sesekali merindu melainkan kepada mereka itu
فَهُمُ,هُمُ الشِّفَا لقَلبِى
Adapun mereka itu, mereka itu pengubat buat jiwa laraku

يَااِلهِى يَا مُجِيبُ
Wahai Tuhan yang menerima doa
     فَبِطَيبَةَ لِى حَبِيبُ
Bagiku di Madinah seorang kekasih
اَرجُو يَشفَعُ لِى مِن ذَ نبِى
Aku mengharap dengan syafaatnya terhapus sekalian dosaku

لَا إِلَهَ إِلاَّ اللَّه
Tiada tuhan melainkan Allah
وَاحِدٌ جَلَّ عُلاَهُ
Yang Maha Esa Yang Agung ketinggianNya
مَعْبُود بِاللَّيلِ وَالنَّهَارِ
Yang disembah pada malam dan siang
Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.