Berpesan-pesan

Tuesday, May 29, 2012

0 comments
Baru-baru ini aku berjumpa dengan seorang sahabat dan sepertimana biasa, mengundang sembang yang panjang. Antara ceritanya, pertemuan beliau dengan seorang yang berhasrat untuk menyampaikan dakwah, sesudah beliau menunaikan solat asar di suatu hari.

Yang menarik hati, dalam pertemuan dengan pendakwah itu, sahabat ini berharap supaya yang mendakwah itu juga akan dapat belajar sesuatu darinya. Tamat cerita sahabat dan pendakwah.

Lalu kami bercerita kisah-kisah lain. Lalu di dalam sembang itu, sahabat ini ungkapkan perkataan yang begitu cliche - mesti ada sebab Tuhan letak kita dalam sesuatu situasi, yang mungkin kita tidak selesa.

Sahabat itu menambah lagi, kalau asyik fikirkan situasi yang malang itu sahaja sememangnya kita akan runsing. Realiti yang merunsingkan itu takkan berubah atau hilang sekelip mata. Yang betulnya, cuba fikirkan bahawa mesti ada sebabnya Tuhan letak kita di dalam keadaan yang kita kurang senangi itu. 

Aku terdiam. Tidak ku sangka perkataan penuh hikmah itu keluar dari mulut sahabatku itu. Benarlah dia, aku juga belajar sesuatu darinya.
Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian - Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran. (Surah Al-Asr: 1-3)

Usah Tinggalkan Diriku, Kepada Diriku

Wednesday, May 23, 2012

0 comments
Berhati-hati dalam berharap, kerana belum ada kepastian dalam sesuatu pengharapan. Namun tidak juga harus berhenti berharap, kerana rahmat Yang Maha Esa luas tidak bertepi.

Harus percaya pada diri, tapi jangan angkuh dengan kemampuan diri, kerana kemampuan diri tak lebih dari kemampuan seorang manusia, ada di kalangan manusia itu gagal, ada di antaranya binasa, tak mustahil untuk berkongsi nasib yang sama.

Dari Anas Bin Malik R.A, sabda Baginda SAW kepada anakandanya Fatimah R.A - "Apakah yang menghalangmu dari mendengar pesananKu, yang harus kamu ucapkan di waktu pagi dan petang, (iaitu)
"Ya Hayyu (Wahai Yang Maha Hidup) Ya Qayyum (Wahai Yang Maha Berdiri Dengan Sendirinya), dengan rahmatMu aku memohon pertolongan, perelokkan bagiku dalam sekalian urusanku, dan usah Engkau tinggalkan aku kepada diriku, walau sekelip mata"
ما يمنعك أن تسمعي ما أوصيك به أن تقولي إذا أصبحت ، وإذا أمسيت : يا حي يا قيوم برحمتك أستغيث ، أصلح لي شأني كله ، ولا تكلني إلى نفسي طرفة عين 
 (AlMustadrak- Al-Hakim)

Empunya Ketenangan...

Tuesday, May 15, 2012

0 comments
Sesungguhnya Allah telah redha terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon, Maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya) (Surah Al Fath: 18)
Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) Maka Sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang Dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu Dia berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, Sesungguhnya Allah bersama kita." Maka Allah menurunkan ketenangan-Nya kepadanya dan membantunya dengan tentera yang kamu tidak melihatnya, dan Dia menjadikan orang-orang kafir Itulah yang rendah. dan kalimat Allah Itulah yang paling tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana (Surah At Taubah: 40)
Dua kisah tersebut terdapat padanya satu elemen yang selalu diucap manusia. "Balik kampung, cuti, cari ketenangan." "Tenang sikit kerja dah siap." "Dia takde baru tenang rasanya."

Kisah yang pertama berkisar mengenai baita'ur ridwan. Rasulullah SAW dan para sahabat dalam perjalanan ke kota Mekah untuk mengerjakan haji buat pertama kalinya. Namun sebelum memasuki kota Mekah, Saidina Uthman RA diutuskan bagi membuat rundingan dan selama pemergian beliau, tersebar khabar angin bahawa beliau telah dibunuh. Maka para sahabat telah bersumpah setia (bai'ah) bagi memerangi musyrikin Mekah. Peristiwa baiah itu diredhai Allah seperti mana firmannya maka digelar sebagai Bai'atur ridwan. Tidak terhenti dengan imbalan redha Allah, mereka yang jumlahnya dikatakan kurang lebih 1500 itu diberikan sesuatu yang lain - ketenangan.

Di dalam kisah yang kedua, kisah epik persahabatan sejati, Sang Kekasih Yang Terpilih diburu musyrikin Mekah, lalu beliau lari hingga tiba ke sebuah gua, bertemankan rakannya Yang Benar. Tatkala hati gusar takut ditemui musuh, lalu bersabda sang Kekasih kepada sahabatnya- Janganlah kamu berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita." Imbalan yang juga datang sesudah itu - ketenangan.

Dulu sewaktu  belajar, diimpikan kerja yang elok, duit untuk dibelanja dan menyara diri. Kini semua telah diperolehi. Tapi waktu belajar yang dahulunya pernah berkongsi makanan, duit yang selalu tiada di tangan, duduk di bilik sahaja tanpa hiburan - selalu aku rasakan ketenangan.

Kini walaupun dunia terhampar di hadapan, rasa perit kerap muncul entah dari benua mana datangnya. Kini aku tahu signifikan kedua ayat yang tersebut di atas. Walau memiliki dunia dan sekalian isinya, memiliki ketenangan itu belum pasti.

Dari kisah gua disebut "maka Allah menurunkan ketenanganNya." Dinisbahkan ketenangan itu dengan pemiliknya. Justeru jika mahu ketenangan, pinta pada empunya ketenangan itu. Ku mohon Ya Rabb.


Tak Lekang Oleh Waktu

Monday, May 7, 2012

0 comments
Perihal kebaikan yang datang
Kebaikan itu pantas menyentuh aku
Sentuhan yang membuat aku terhutang
Sentuhan itu juga mengusik kalbu

Barangkali ia kebaikan yang sedikit
Namun besar nilainya di sisi aku
Resah, gusar, pedih dan sakit
Lantas aku tenang, hanya kerna kebaikan yang sedikit itu

Maka masakan mampu aku lupa
Pada kebaikan yang sifatnya sebegitu
Tak terbeli walau digadai dunia seisinya
Tak tertebus meski sampai hujung waktu

Kerana itu aku menjual janji
Selalu aku berdoa semoga sentiasa dipelihara Ilahi
Juga segala kudrat yang ada bila dipinta akan aku beri
Moga dengannya terbayar kebaikan yang pernah aku rasai

Masih panas rasanya di dalam dada
Walau hari-hari itu sudah lama berlalu
Kesan tangan peribadi yang baik dan mulia
Kekal ia dalam ingatan tak lekang oleh waktu.


Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.