Saidina Umar RA - Kami berhenti, kami berhenti (انتهينا، انتهينا)

Saturday, December 31, 2011

Arak...apa kedudukan sebenar arak. Lalu Saidina Umar berdoa, "Allahumma jelaskan kepada kami (pada perkara) arak, dengan penjelasan yang menenangkan." Kemudian turun ayat
Mereka bertanyakan kepadamu (Muhammad) tentang arak dan judi. Katakanlah, 'Pada keduanya itu terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, namun dosa keduanya melampaui kebaikan keduanya...
(Surah Al-Baqarah: 219)
Maka sesudah itu, pada satu ketika, seorang sahabat bersolat di dalam keadaan mabuk, lalu tersilap membaca Surah Al-Kafirun tanpa menyebut "la" (لا), yang menyebabkan bacaannya berbunyi, "Wahai orang-orang kafir, kami menyembah apa yang kamu sembah" (sepatutnya tidak kami sembah apa yang kamu sembah).

Saidina Umar kemudian mengulangi doanya lagi "Allahumma jelaskan kepada kami (pada perkara) arak, dengan penjelasan yang menenangkan," kemudian turun ayat
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mendekati solat ketika kamu dalam keadaan mabuk, sehinggalah kamu sedar apa yang kamu katakan...
(Surah An Nisa': 43)
Adapun sesudah itu, setiap kali tiba solat, yang memanggil untuk mengerjakan solat akan mengumumkan , "Jangan menghampiri solat, sekalian yang mabuk."

Saidina Umar R.A terus berdoa lagi "Allahumma jelaskan kepada kami (pada perkara) arak, dengan penjelasan yang menenangkan.." Kemudian dari itu
Wahai orang-orang yang beriman! Bahawa sesungguhnya arak, dan judi, dan pemujaan berhala, dan menilik nasib dengan batang-batang anak panah, adalah  kotor dari perbuatan Syaitan. maka jauhilah ia mudah-mudahan kamu berjaya. Sesungguhnya Syaitan itu hanyalah bermaksud mahu menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu dengan sebab arak dan judi, dan mahu memalingkan kamu daripada mengingati Allah dan daripada mengerjakan sembahyang. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berhenti? (Surah Al-Maidah: 90-91) 
 Saidina Umar menjawab, "Kami berhenti, kami berhenti." انتهينا، انتهينا

(Rujukan: Tafsir At-Tobari, pada ayat 219, Surah Al-Baqarah)

0 comments :

Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.