Sebelum tiada kelak

Friday, December 16, 2011

Kewujudan seseorang itu selalunya hanya terasa apabila beliau sudah tiada. Kalau baik orangnya, akan dikenang segala kebaikannya, jika yang sebaliknya mungkin yang lain akan menghela nafas lega.

Bagi yang baik, sekecil-kecil budi cukup untuk dikenang orang, bak pantun orang dulu-dulu:
Pulau Pandan jauh ke tengah
Gunung daik bercabang tiga
Hancur badan dikandung tanah
Budi yang baik dikenang juga.
Barangkali ungkapan berima orang Melayu datang dari kefahamannya terhadap kalam Yang Esa
Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang yang mati, dan Kami tuliskan segala yang telah mereka kerjakan serta segala kesan-kesan mereka (dari perkataan dan perbuatan yang mereka tinggalkan). Dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu kami catitkan satu persatu dalam Kitab (ibu Suratan) yang jelas nyata. (Surah Ya Sin: 12)
Sementelah masih ada, ucapkan semuanya selagi mahu, lakukan apa yang perlu. Usah kelak dah tiada dikenang-kenang, diungkit-ungkit namanya dan di "kalaulah dia ada". Sederap melangkah ke alam yang satu lagi, tidak akan kembali. Itu terjamin dengan pasti.





0 comments :

Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.