Menuturkan kata sabar

Tuesday, August 9, 2011

أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ لِامْرَأَةٍ مِنْ أَهْلِهِ تَعْرِفِينَ فُلَانَةَ قَالَتْ نَعَمْ قَالَ فَإِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ بِهَا وَهِيَ تَبْكِي عِنْدَ قَبْرٍ فَقَالَ اتَّقِي اللَّهَ وَاصْبِرِي فَقَالَتْ إِلَيْك عَنِّي فَإِنَّكَ خِلْوٌ مِنْ مُصِيبَتِي قَالَ فَجَاوَزَهَا وَمَضَى فَمَرَّ بِهَا رَجُلٌ فَقَالَ مَا قَالَ لَكِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ مَا عَرَفْتُهُ قَالَ إِنَّهُ لَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَجَاءَتْ إِلَى بَابِهِ فَلَمْ تَجِدْ عَلَيْهِ بَوَّابًا فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَاللَّهِ مَا عَرَفْتُكَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ الصَّبْرَ عِنْدَ أَوَّلِ صَدْمَةٍ

Anas Bin Malik R.A telah bertanya kepada seorang wanita dari kalangan keluarganya, "Adakah kamu kenal si fulanah?" jawab wanita tersebut "ya". Maka dia (Anas bin Malik) berkata, sesungguhnya Nabi SAW pernah berjalan dan mendapati wanita tersebut menangis di kubur. Maka sabda baginda "Bersabarlah". Wanita tersebut menjawab "Jauhkan dirimu dari diriku, sesungguhnya kamu tidak menanggung malapetaka yang menimpa aku ini". Baginda  kemudian menjauhinya dan pergi. Maka kemudian lalu seorang lelaki dan bertanya "Apakah yang disabdakan Rasulullah SAW kepada kamu? Wanita tersebut berkata aku tidak mengenalinya. Lelaki tersebut berkata baginda ialah Rasullah SAW. Maka wanita itu pergi ke rumah Rasulullah, didapati pintu Baginda tidak berpenjaga, seraya dia berkata "Wahai Rasulullah, demi Allah aku tidak mengenalimu." Sabda Rasulullah SAW "Sesungguhnya sabar itu pada saat mula-mula ditimpa malapetaka."
Sering kita ucap perkataan sabar. Seperti kata orang, mudah untuk diucap, sukar untuk dibuat. Saat kritikal di mana sabar perlu mengambil tempat ialah pabila kita mula-mula ditimpa bencana atau saat pertama mendengar khabar kurang menyenangkan. Menahan rasa marah yang membuak atau rasa sedih yang bersangatan pada paluan yang pertama itulah yang dipanggil sabar. Apabila marahkan jiran sebelah yang bising, atau kereta kita tercalar, atau terima berita sedih yang tidak dijangka, maka ingatlah kisah Baginda SAW dan wanita di atas, sesungguhnya sabar itu pada saat mula-mula ditimpa malapetaka.

0 comments :

Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.