Aku sebatang Pen. Memoir Pen Lamy

Tuesday, July 12, 2011

Al-kisah ketika aku bertugas di Sungai Petani suatu ketika dahulu, tak mampu aku membaca nota keterangan, barang yang aku nukilkan sendiri pabila menulis dengan ball pen peri Kilometrico atau Faber Castell. Syahdan diadukan hal tersebut kepada bos, moga dikarunia pen dakwat basah bak pen Pilot. Namun adu ku tidak diendahkan. Qalam sedemikian hanya dipakai orang-orang bangsawan yang tinggi derjatnya, tidak bersesuaian dengan empunya tubuh ini.

Peri perit di hati, namun putus asa tidak sekali. Tidak aku alah, jalan penyelesaian harus dicari. Lalu ditemukan aku dengan pen Lamy. Merah berseri menarik hati. Dakwatnya habis, lalu diisi lagi. Tiada lagi nukilan yang tidak difahami. Tulisannya jelas terang sekali.

Arakian ditakdirkan Yang Maha Esa, pernah ia ghaib sekali. Sesal tak sudah, dan berwirid sumpah seranah, kononnya Qalam merah tiada lagi, syak di ambil orang, habis hilang di bawa lari. Syahdan, dengan limpah Tuhan Yang Maha Kuasa, dengan takdir dan inayahNya, adapun pen itu terselit di dalam fail, tidak lari, hanya bersembunyi dek kecuaian diri sendiri. Syukur alhamdulillah ku panjat ke hadrat ilahi. 3 minggu tanpanya di sisi, bukan mudah rupanya berkerja bersendiri, lebih-lebih lagi bila hendak menandatangani, kerna tanpanya, hambar gerak jari ini.



Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan, Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Mulia ,Yang mengajar manusia melalui pena, Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. (Al-Alaq: 1-5)
                                              

0 comments :

Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.