Naik keretapi ke Butterworth

Thursday, May 19, 2011

Tanggal 13 Mei 2011, aku telah ke Butterworth menaiki keretapi, memenuhi impian yang sudah lama aku simpan, seawal umurku 10 tahun apabila menghantar ayahku pulang ke USM menaiki keretapi.Tiket aku beli di atas talian (online) di KTMB E-ticket dengan harga RM40.00 bagi coach berkatil. Itu bagi katil di atas, bagi katil di bawah, tambah RM6 lagi.

Yang sebetulnya tiket itu aku beli pada 4/5/2011, namun terbeli tiket untuk perjalanan pada 6/5/2011. Polisi KTMB membenarkan tiket ditukar sebelum 24 jam dari masa perjalanan. Lalu aku ke KL Sentral menukar tarikh tiket itu dari 6/5/2011 ke 13/5/2011. Aku terlalu teruja kerana sudah lama aku impikan pengalaman menaiki keretapi.

Perjalanan dijadualkan bermula jam 10.00pm. Dari rumah di Putrajaya, aku letak kereta di Putrajaya Sentral, mengambil ERL dan tiba di KL Sentral dalam jam 9.15pm. Semuanya berlalu dengan cepat. Di Putrajaya Sentral terserempak dengan Miss Soni yang mengendalikan Sleep Study di Hospital Serdang.

Keretapi mula bergerak jam 10.00pm. Kata orang boleh ke tidur dalam keadaan bergerak-gerak? aku jawabkan - aku lena dalam bergeraknya keretapi itu. Oleh kerana perjalanan pada waktu malam, tiada permandangan indah untuk aku nikmati, melainkan katil yang tak sudah-sudah menjampi aku untuk terus tidur di atas katil, tatkala bergeraknya keretapi.

Perjalanan mengambil masa 8 jam. Apa yang berlaku dalam masa 8 jam itu dapat aku simpulkan dalam satu perkataan (barangkali dua) TIDUR LENA. Tibanya di Stesen Keretapi Butterworth lebih kurang jam 6.00am. Cuci muka dan terus ke surau, solat subuh berjemaah. Aku ternampak mesin jual kopi. Tak ku sangka-sangka harga kopinya RM1.20. Dengan pantas aku mendapatkan secawan (kertas) kopi panas.


Aku kemudian disambut oleh Tuan Majistret Butterworth yang murah hati dan kemudiannya dibawa ke Sukan JALSOA Zon Utara. Majlis tersebut mengingatkan zaman di kala aku bertugas di Sungai Petani dahulu dan wajah-wajah yang aku jumpa pastinya tidak begitu asing.

Pada malam hari 14/5/2011, telah ke Pulau Pinang untuk menghadiri kenduri Tuan Majistret Georgetown, Tuan Mohd Firdaus Abdul Wahab. Dalam kesesatan yang nyata (berserta sumpahan seranah Aznin serta tohmahannya bahawa peta pada kad kahwin itu telah dilukis dengan kaki) akhirnya kami sampai juga ke destinansi yang dituju.

Adapun perjalanan ini terjadi apabila aku meminta Firdaus untuk menghantar kad kahwinnya, dan apabila aku terima, ALAMAK!! MINGGU DEPAN KENDURI DIA. Mengenangkan perjalanan ke Pulau Pinang yang jauh, teringat aku akan impian aku menaiki keretapi dan aku penuhi impian itu dengan jasa baik rakan-rakan di utara tanah air. Terima kasih di atas jasa baik anda semua dan semoga kita berjumpa lagi di lain masa.

***Oleh kerana terlalu teruja, langsung aku terlupa nak mengambil gambar coach katil yang menjampi aku tidur lena.

2 comments :

puan tria yuzi said...

syok ke nek ketapi yg katil???
xpenah try...nak kene try ler balik kedah nek ketapi...hehehheheh

Noor™ said...

ko datin seri, tak sesuai dgn darjat ko naik ketapi ni. tapi bagi aku ok je..kalau nak lagi selesa, ko amik kabin RM80. dia mcm bilik kecik, ade dua katil (double decker) dan meja (in case ko nak cek statistik) hwahwahwa

Hakcipta terpelihara - Noor. Powered by Blogger.